14 Feb 2012

Valentine Day Punya Fakta Lain

Banyak fakta pelajaran sejarah yang kita terima sejak SD hingga SMA adalah kebohongan belaka. Banyak fakta yang dimanipulasi. Bahkan, tidak ditulis dalam sejarah. Berbicara mengenai valentine, saya menemukan fakta tertulis. Bahwa ternyata valentine bukanlah hari kasih sayang. Bukan pula sebagai bentuk penghormatan kepada St. Valentine.





Bagaimana faktanya? Silahkan baca penjelasannya di bawah ini
Pada masa Kekaisaran Romawi, bulan Februari adalah bulan terakhir dan terpendek. Awalnya Februari terdiri dari 30 hari, tetapi ketika Julius Caesar menamai bulan July/ Juli sesuai dengan namanya Julius, ia memutuskan untuk membuat bulan itu lebih panjang dan Februari disingkat menjadi 29 hari sementara bulan Juli menjadi 31 hari. Kemudian, ketika Octavius Caesar, juga
dikenal sebagai Augustus, berkuasa, ia juga menamai bulan Agustus seperti nama dirinya sendiri, dan tidak mau kalah dia juga mengurangkan hari dari bulan Februari dan memberikan bulan Agustus dari 30 hari menjadi 31 hari. Dan sampai sekarang penanggalan itu pun berlaku. Bangsa Romawi kuno percaya bahwa setiap bulan memiliki roh yang memiliki kekuatan dan mencapai puncaknya atau puncak kekuasaan di pertengahan bulan.





Biasanya pada hari ke-15, dan itu adalah hari ketika penyihir dan ahli nujum, atau peramal melakukan pekerjaan sihir mereka. Seorang ahli nujum adalah orang yang dipenuhi dengan kekuatan meramal, dan dari kata aslinya, ahli nujum atau augur kita mendapatkan kata inaugutrate atau "meresmikan", yang berarti juga untuk "mengambil pertanda". Sejak Februari telah dirampok oleh Caesars dan hanya memiliki 28 hari, pertengahan bulan Februari menjadi tanggal 14. Karena dirayakan pada malam sebelumnya, bulan Februari menjadi unik, karena pada hari ke-13 menjadi hari yang menjelang pertengahan bulan itu, dan itu menjadi hari libur pagan (penyemba berhala) yang sangat penting dalam Kekaisaran Roma. Hari suci 14 Februari disebut "Lupercalia" atau "hari serigala."

Ini adalah hari yang suci atau kegilaan seksual bagi dewi Juno. hari ini juga untuk menghormati dewa Romawi, Lupercus dan Faunus, serta saudara kembar legendaris, yang konon mendirikan Roma, Remus dan Romulus. Yang konon pernah disusui oleh serigala di sebuah gua di Bukit Palatine Roma.




Sebuah gua yang disebut Lupercal merupakan tempat pusat perayaan pada malam Lupercalia atau 14 Februari. Sekarang ini, Lupercalia, yang kemudian disebut Hari Valentine, Luperci atau pendeta Lupercus akan berpakaian bulu kambing untuk sebuah upacara berdarah. Para pendeta dari Lupercus, dewa serigala, akan mengorbankan kambing dan seekor anjing dan kemudian melumuri tubuh mereka dengan darah. Setelah tubuh pendeta Lupercus menjadi merah karena dulumuri darah, dia akan berjalan di sekitar bukit Palatine dengan menggunakan tali yang terbuat dari kulit kambing yang dinamai "februa."

Wanita-wanita akan duduk di sekitar bukit, lalu mereka akan dicambuki dengan tali kulit kambing supaya mereka menjadi subur. Para wanita muda kemudian akan berkumpul di kota dan nama mereka dimasukkan ke dalam kotak. Inilah "surat cinta" disebut "billet." Pria-pria Roma akan mengambil bilet, dan wanita yang membuat billet tersebut akan menjadi pasangan seks liarnya, dan dia akan berzina sampai Lupercalia berikutnya atau 14 Februari.





14 Februari menjadi hari nafsu seksual yang tak terkendali. Warna "merah" dan "bentuk hati" melambangkan kekudusan untuk hari ini. Bentuk-bentuk hati yang ada pada perayaan ini bukan bentuk hati atau jantung dari organ tubuh manusia, melainkan bentuk ini melambangkan rahim wanita atau membuka ke kamar persetubuhan yang suci menurut mereka.

Ketika Gnostik Gereja Katolik mulai mendapatkan kedudukan di Roma sekitar abad ke 3, mereka kemudian dikenal sebagai Valentinians. Valentinians Katolik mempertahankan lisensi festival seks ini yang mereka sebut "malaikat dalam ruang perkimpoian", yang menurut mereka adalah pemeragaan dari perkimpoian "Sophia dan Penebus". Saat peserta upacara 14 Februari memulai sakramen seksualnya, pendeta yang dikenal sebagai Valentinians akan memimpin dan menyaksikan, lalu mereka akan mengucapkan:" Biarkan cahaya benih turun ke dalam kamar pengantin-Mu, diterima oleh mempelai laki-laki ... tangan-Mu terbuka untuk memeluknya. Sesungguhnya, rahmat telah turun atasmu. " Seiring berjalannya waktu, Gereja Ortodoks menekan Katolik Gnostik dan menghasilkan "St Valentine ", dimana hari itu terus dirayakan sampai zaman modern.




Kita sebagai orang beragama harus menghindari ini seperti menghindari sebuah virus. Karena di mata Tuhan, hari itu masih merupakan "Lupercalia", "The Day Of The Wolf" atau hari serigala. Pria-pria menjadi serigala, karena mereka melakukan ritual setan yaitu percabulan, yang juga berarti hubungan seksual tanpa pernikahan. Mereka merasa telah mendengar dari "siulan serigala", dan kita semua tahu bahwa serigala tidak bersiul. Ini adalah laki-laki dan wanita yang penuh nafsu, yang melakukan penghujatan dari Setan pada saat ini.




Sekian sharing-nya gan.. Saya nulis ini setelah tadi malam baca The Jacatra Secret. Sedikit dibahas tentang Hari valentine. Kemudian saya search, ketemu jawabannya di alamat ini http://www.akhirzaman.org/index.php/...tang-valentine

Ada lagi sumber tentang hal ini. Tadi ada yang nanya HOAX atau gak. Saya juga gak tau, gan. Seperti yang saya bilang di atas, yang namanya sejarah bisa dimainkan tergantung kepentingan segelintir orang yang berkuasa.


Terlepas dari benar atau tidaknya sejarah valentine, yang pasti momen ini telah menjadi lahan bisnis yang luar biasa menguntungkan. Dan menurut psikolog Tika Bisono di Okezone.com , pada hari valentine banyak remaja yang melakukan seks bebas. Hal itu terjadi karena penalaran yang salah. mereka kebablasan dalam merayakan valentine. Sumber: http://news.okezone.com/read/2011/02...dan-seks-bebas



Fakta Sejarah Valentine juga ditulis di kedua Referensi GOOGLE BOOKS ini :
http://books.google.com/books?id=S0S...rcalia&f=false

http://books.google.com/books?id=uT0...rcalia&f=false

Sumber: Kaskus.us


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

flag counter